Sidebar

Tradisi Potong Jari di Papua, Sebuah Simbol Kesetian yang Mendalam

Tradisi porong jari di Papua terkenal hingga ke pelosok dunia. Ternyata ini alasan mengapa tradisi ini dijaga, maknanya sangat mendalam.

SHARE :

Ditulis Oleh: Wike Sulistiarmi

Tradisi potong jari di Papua sangat terkenal di Indonesia. Ini merupakan salah satu tradisi mengerikan suku di Indonesia yang hanya bisa ditemukan dan dilakukan oleh Suku Dani di Lembah Baliem, Papua.

Mengapa ada Tradisi potong jari di Papua?

[Image Source]

Tradisi potong jari adalah ungkapan sedih sanak keluarga bagi Suku Dani. Inilah simbol rasa sakit dan pedih yang mereka rasakan. Lalu mengapa jari tangan yang dipilih? Mengapa tidak memotong bagian tubuh lainnya? Karena dalam Suku Dani jari tangan melambangkan kerukuran, kebersatuan, dan kekuatan dari diri manusia. Alasan lainnya, karena hubungan antar jari tangan itu ibarat keluarga, jika salah satu jari hilang maka akan ada yang kurang, tidak bisa apa-apa.

Baca juga: Suku Yali, Tetangga Suku Dani yang Tingginya Kurang dari 150 cm 

Adapun alat yang digunakan untuk memotong jari pun ternyata masih sederhana, yakni menggunakan kapak batu. Berbeda dengan pisau dapur yang tipis dan tajam, kapak batu lebih tumpul keras. Bayangkan betapa sakitnya tradisi ini bagi Suku Dani. Meski begitu, tradisi ini dilakukan untuk menunjukkan kesetiaan.

Foto dari elshinta

Tradisi ini hanya dilakukan oleh Mama atau Wanita paruh baya Suku Dani. Diharapkan dengan tradisi ini anggota keluarga yang ditinggalkan juga bisa segera melupakan kesedihan pasca jari tangan sembuh, tidak bersedih terlalu lama atas sepeninggalannya.

Mengerikannya, bukan hanya satu jari, Mama biasanya kehilangan hampir semua jari mereka karena ditinggal oleh hampir semua anggota keluarga, mulai dari anak hingga suami. Tak terbayang sakitnya.

Baca juga: 3 Ritual Adat Indonesia Ini Memang Mengerikan, Tapi dari Sinilah Indonesia Dikenal

Selain potong jari, di sini juga terdapat tradisi mengiris kulit telinga sebagai tanda duka para pria Suku Dani. Tak hanya sampai situ, untuk melengkapi momentum duka, biasanya juga diadakan ritual mandi lumpur sebagai lambang jika semua yang hidup pada akhirnya akan kembali ke tanah.

Tak habis pikir memang jika melihat tradisi potong jari di Papua ini. Meski mengerikan, kita bisa belajar begitu hebarnya kekuatan cinta dan kesetiaan Suku Dani sehingga rela mengorbankan jari dan telinga mereka. Para traveler yang sering berkeluh kesah tentang cinta bisa belajar banyak dari mereka para Suku Dani.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Rumah Pohon Suku Korowai, Potret Hidup Harmonis dengan Alam

5 Tempat untuk Berenang dan Berfoto Bersama Hiu Paus di Indonesia

Kota Mulia di Papua, Tempat Terdingin di Indonesia yang Membekukan Manusia

Taman Nasional Lorentz, Serpihan Surga di Timur Indonesia

Objek Wisata di Papua, Mutiara Hitam dari Timur Indonesia

Daun Bungkus Papua, Viagra Lokal dari Timur Indonesia

FALLBACK
The END