RedDoorz Mengklaim Jadi Rantai Akomodasi Hotel Bujet Terbesar di Indonesia

CEO Amit Saberwal mengklaim bahwa kini RedDoorz akomodasi hotel bujet terbesar di Indonesia. RedDoorz kini memiliki 500 properti di 16 kota seluruh Indonesia.

Ditulis Oleh Shabara Wicaksono

Dikutip dari tnoz.com, pendiri dan CEO RedDoorz Amit Saberwal, mengklaim bahwa RedDoorz kini telah menjadi rantai akomodasi hotel bujet terbesar di Indonesia.

“Kami saat ini adalah rantai akomodasi hotel bujet terbesar di Indonesia dengan lebih dari 500 properti, tersebar hingga 16 kota di Indonesia,” jelasnya.

Baca juga: Kuatkan posisi, RedDoorz akan tambah 20 properti di Surabaya.

reddoorz akomodasi hotel bujet terbesar di indonesia

Reddoorz akomodasi hotel bujet terbesar di indonesia. Total ada 500 properti di 16 kota di Indonesia. (Foto/Dok. RedDoorz).

RedDoorz berencana meningkatkan portofolionya lebih dari 20%. Salah satu hal yang akan mereka lakukan adalah rencana penambahan lebih dari 110 properti beroperasi di Jawa Tengah hingga akhir 2018.

Selain itu, sekitar 1.000 properti berkonsep waralaba dan 100 properti sewa ditargetkan akan ditandatangani perusahaan selama satu setengah tahun ke depan.

Sejak hadir pada tahun 2015, perusahaan asal Singapura ini telah memperluas portofolionya hingga 500 properti di tiga negara; Indonesia, Singapura, dan Filipina. Yang terbaru, RedDoorz akan membuka cabang baru yang tersebar di seluruh Asia Tenggara.

Sampai saat ini, RedDoorz telah meraih investasi sebesar US$ 20 juta, yang mana pada Maret lalu mereka baru saja memperoleh dana segar sebesar US$ 11 juta. Dana tersebut merupakan hasil putaran Seri B yang yang berasal dari Asia Investment Fund dan beberapa modal ventura lain, seperti Susquehanna International Group, International Finance Corporate, InnoVen Capital dan Jungle Ventures.

Dana baru tersebut akan mendukung strategi RedDoorz untuk meningkatkan jumlah properti sewa. Salah satu pilot project-nya yaitu RedDoorz Marine Parade, sebuah hotel 65 kamar yang berlokasi di Singapura.

Saberwal menambahkan, dengan memiliki properti yang mereka sewa sendiri, perusahaan dapat lebih mudah mengelola dan memastikan aliran pendapatan yang konstan kepada para pemilik. Hal itu sekaligus menawarkan kepada pelanggan tarif efisien dan pengalaman sesuai harapan.

Model sewa juga diharapkan dapat meningkatkan kunjungan pelanggan lama, yang sebagian dari mereka datang karena adanya program loyalitas RedCash. RedDoorz melayani konsumen usia 24-35 tahun yang paham teknologi, kalangan yang menginginkan pengalaman berstandar baik, namun tak meguras biaya mahal.

Aplikasi RedDoorz telah berhasil meraih lebih dari setengah juta unduhan di platform Android sejak diluncurkan pada bulan Juli tahun lalu. Saat ini, lebih dari 70% pelanggan memesan melalui aplikasi.

Baca juga: Hal yang bisa dipelajari startup Indonesia dari Airbnb.

RedDoorz memiliki program penetapan harga fluktuatif berbasis Artificial Intelligence yang mem-prediksi dan menyesuaikan tarif setiap jam. Saberwal yakin bahwa dengan mengetahui prediksi permintaan, pemilik hotel dijamin memperoleh pemasukan ideal dan pengaturan bagi hasil yang adil.

“Kami melihat pola permintaan yang memengaruhi kenaikan tingkat hunian. Kami memastikan bahwa setiap area memiliki permintaan tinggi, sebelum kami memutuskan pindah ke area berikutnya. Semua properti kami memiliki tingkat hunian rata-rata 80%,” pungkas Saberwal.

Dapatkan ulasan menarik lainnya tentang TEKNO, tulisan lain Shabara Wicaksono

Kontes foto, video pendek, dan desain logo BTNGMb berhadiah total puluhan juta rupiah. Ikuti sekarang

Tag : , , ,



Berikan Komentar di Bawah

Airy Rooms
Next Post