Sidebar

Kata Orang Dieng tentang Fenomena Embun Upas yang Mirip Salju di Daratan Eropa

Di balik keindahan fenomena embun upas, terdapat pisau bermata dua disebaliknya. Fenomena ini rupanya sangatlah merugikan para petani, terutama petani kentang.  

SHARE :

Ditulis Oleh: Himas Nur

Embun upas jadi fenomena unik tersendiri yang dimiliki oleh daerah dataran tinggi Dieng. Fenomena langka yang biasa terjadi selama Juli hingga Agustus disambut suka cita oleh para pelancong, dan bahkan warganet pun turut gempar menengok fenomena ini melalui linimasa mereka masing-masing.

Baca Juga: Ada yang Sengsara di Balik Indahnya Fenomena Embun Es Dieng, Siapa?

Terang saja hal ini jadi sesuatu yang langka dan sekaligus menggemparkan, sebab keberadaan embun upas ini menjadikan Dieng menjadi seperti bersalju laiknya sensasi negeri empat musim.

Namun tahukah Anda, dibalik keindahan fenomena alam ini, terdapat pisau bermata dua disebaliknya. Fenomena ini rupanya sangatlah merugikan para petani, terutama petani kentang.

petani kentang Dieng Kulon. (Foto oleh Wike Sulistiarmi)

Kami menemui salah seorang petani kentang yang bekerja di desa Dieng Kulon. Sopiah dan Rozikin adalah sepasang suami isteri yang biasa bekerja sebagai petani dan sekaligus sebagai penyewa homestay di kawasan wisata Dieng.

“Ya habis semua (kentang), mbak. Nggak daunnya, jadi daunnya kering. Gagal panen semmua,” jawab Sopiah pada Sabtu (4/8/2018) ketika kami bertanya perihal fenomena embun es Dieng selama Juli hingga Agustus di tiap tahunnya.

Embun es Dieng oleh masyarakat lokal disebut Bun upas, atau embun beracun. Embun upas ini dikatakan beracun bukan lantaran dapat mematikan manusia atau hewan. Embun tersebut berbahaya bagi tanaman kentang dan sayuran petani Dieng.

Menurut keterangan Rozikin, diketahui bahwa hampir seluruh masyarakat Dieng mengandalkan hidupnya sebagai petani seperti kentang, wortel, serta tanaman sayur lainnya.

homestay milik Sopiah dan Rozikin (Foto oleh Wike Sulistiarmi)

Masyarakat setempat kemudian mengantisipasi kegagalan panen ini dengan menyewakan homestay atau hunian sewa bagi para pelancong yang tengah berlibur di kawasan wisata Dieng.

“Jadi ya kami menyewakan homestay, paling enggak buat nambal kegagalan panen kami,” ungkap Sopiah.

Baca Juga: Hari Kedua DCF 2018, Tempat Wisata di Dieng Diserbu Wisatawan

Fenomena embun upas biasanya berlangsung setiap tahun selama Juli hingga Agustus, pada saat ini, bertepatan dengan gelaran tahunan Dieng Culture Festival, masyarakat kemudian menyewakan homestay  sebagai penambal untuk tetap bertahan hidup.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Ritual Potong Rambut Gimbal Festival Dieng 2020 Digelar Virtual

Kenapa Dieng Bersalju Setiap Tahun? Fenomena Langka di Negeri Tropis

Candi Terbesar di Indonesia Pernah Runtuh dan Terbengkalai, Kok Bisa?

Panduan Memilih Paket Wisata Dieng

10 Destinasi Wisata Dieng 2018 yang Bisa Anda Kunjungi

Homestay Dieng Murah yang Bisa Anda Pesan untuk Habiskan Liburan

FALLBACK
The END