Demam Proyek Transportasi Massal LRT dan Prestise Kota Modern yang Ramai-ramai Ingin Dibeli

Kota modern yang begitu diagungkan (Foto/Keywordteam.net)

Proyek transportasi massal light rail transit (LRT) atau kereta api ringan di Indonesia kian marak diperbincangkan dan dianggarkan. Setelah LRT Palembang dan Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi) dibangun dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), kini banyak kota mengamini dan mengikuti dua megaproyek terdahulunya.

Baca Juga: LRT Palembang Mulai Beroperasi untuk Umum

Entah memang kebutuhan suatu kota atau semata mengejar prestise saja agar dijuluki sebagai kote modern. Yang jelas, pembangunan moda transportasi ini menyedot anggaran yang tak sedikit.

Maka baik untuk investasi maupun operasional, sebaiknya usulan beberapa kota untuk membangun LRT itu dikaji betul urgensi dan implikasi fiskalnya.

Belajar dari pembangunan LRT Jabodebek dan Sumsel yang keduanya menguras APBN cukup besar, baik untuk pembangunan fisik dan pengadaan sarana maupun operasionalnya, maka sebaiknya Direktorat Jendra Perkeretaapian (DJKA) Kementerian Perhubungan, selaku regulator, perlu berhati-hati betul memberikan izin pembangunan LRT baru kepada kota-kota yang mengajukan usulan pembangunan LRT, seperti Bandung, DIY, Makasar, Medan, Papua, Semarang, Tangerang Selatan, dan lainnya; termasuk yang  diajukan oleh swasta.

proyek transportasi massal

LRT Palembang yang sudah mulai beroperasi. (Foto/Viva)

Proyek transportasi massal dan demam berkepanjangan

Sejatinya, Light Rail Transit (LRT) dan monorail merupakan moda transportasi umum yang sudah ditinggalkan oleh negara-negara maju karena dinilai mahal biaya investasi dan operasionalnya, serta kapasitas angkut yang terbatas.

Banyak kota di dunia yang memilih BRT (Bus Rapid Transit) yang dinilai lebih murah investasi dan operasional dengan kapasitas angkut bisa separuh dari LRT.

Hal tersebut salah satunya dilakukan oleh Belanda. Mereka lebih memilih trem yang sejajar dengan jalan raya, sehingga bisa digunakan untuk trem maupun mobil.

Baca Juga: Fakta LRT Palembang yang Dibilang Kemahalan

Bila alasan pembangunan dilakukan untuk kebutuhan memiliki moda angkutan umum massal, maka hal tersebut dapat dikatakan klise.

Sebab, kalau kebutuhannya adalah angkutan umum massal, maka BRT adalah solusi yang paling tepat: murah, cepat, efisien, dan memiliki kapasitas hampir sama dengan LRT.

Dapatkan ulasan menarik tentang transportasi dan tulisan Lain dari Himas

Tags: , ,

Paket Produk Penawaran

REKOMENDASI

POPULER MINGGU INI

Sorry. No data so far.