facebook pixel

Sering Kerja Sambil Jalan-jalan? Pasti Paham Kondisi Ini

Kondisi business trip Ini hanya dipahami oleh para pelaku business trip sendiri!


Enak nggak-nya business trip kerap kali dirasa oleh pelaku business trip itu sendiri. Mau menolak tapi itu tugas! Tapi kalau berangkat terkadang juga menyiksa diri. Keresahan seperti itu kerap kali terlontarkan dari hari para business trip. Kondisi business trip harus Kamu pahami.

Apapun kondisinya, Kamu harus bijak menyikapinya

Kondisi seperti ini, lho! Yang selalu terjadi pada para business tripper:

Belum selesai capeknya harus pergi ke luar kota lagi bahkan ke luar pulau.

Setiap perusahaan pastinya memiliki jadwal khusus untuk mengirimkan karyawannya untuk dinas luar kota. Tapi terkadang mereka yang kerja sambil jalan-jalan harus rela berangkat lagi karena adanya jadwal dadakan. Kalian bisa bayangin kan? Betapa capeknya. Kondisi business trip yang seperti ini kerap kali membuat pelakunya jadi resah.

Selesai business trip harus bikin laporan untuk dipresentasikan

Tujuan untuk keluar kota adalah bekerja. Bukan jalan-jalan! Jadi pasti banyak sekali pekerjaan yang menjadi beban perjalananmu. Tanggung jawab seorang business trip adalah menyelesaikan pekerjaannya dengan rapi. Setelah tugasmu selesai maka Kamu pun harus menyelesaikan laporan selama tugasmu di luar kota.

Kerjaan di kantor jadi numpuk ditinggal pergi ke luar kota

Selain tugas ke luar kota, Kamu pun mempuanyai tugas pokok yang dikerjaan di kantor. Pastinya bila Kamu ditugaskan ke luar kota tentunya pekerjaamu di kantor akan terbengkalai. Meskipun, sebelum berangkat Kamu sudah menyicil beberapa pekerjaan bahkan sudah menyelesaikannya.

Tetap saja kan, pasti ada kerjaan baru dari divisi lain yang siap menjadi bebanmu. Pulang dari luar kota semua tugas kantor menantimu.

Business trip itu kerja, bukan jalan-jalan

Selayaknya orang kerja. Capek tenaga dan pikiran itu pasti. Apalagi Kamu berasa di luar kota. Rasa nyaman hotel terkadang mengalahkan rasa nyaman di rumah. Kamu harus fokus menyelesaikan rangkaian tugas yang sudah dibebankan kepadamu.

Saat tugas ke luar kota, pasti ada pengalaman baru

Pengalaman baru pasti ada dong! Bahkan Kamu akan menemukan beberapa cerita lucu ataupun konyol saat kerja sambil jalan-jalan bersama bos.

Ngikutin big boss itu nggak gampang lho!

Ya, tergantung bosnya sih. Kalau bosnya enak sih, Kondisi kerja sambil jalan-jalan pun akan lebih santai. Tapi, Kalau bos kalian ribet dan terkadang agak rese. Pasti Kamu pun akan ribet  menuruti segala perintahnya.

Kamu harus bisa mengambil hati si bos agar moodnya tetap terjaga. Kalau nggak? Kamu bakalan ribet sendiri.

Istirahat lebih awal itu cuma mitos

Biasanya sih memang sudah disediakan hotel. Tapi apalah arti hotel mewah bila Kamu hanya bisa menikmatinya satu sampai dua jam. Waktu istirahat pasti banyak yang tersita.

Enaknya sih, kalau bosnya pengertian dan nggak ribet

Kalau tipe bos yang ribet, tentunya akan membuatmu pusing bukan kepalang. Minta ini, itu, diantar ke sana ke sini sesuka dia. Mau nolak pun pastinya Kamu pun tak enak. Nggak nolak rasanya capek sendiri.

Uang saku emang gede, tapi bebannya tanggung jawabnya juga gede

Setiap perjalanan dinas pasti punya anggaran untuk uang saku. Semakin besar tanggung jawab yang Kamu pikul, semakin gede upah yang Kamu terima. Jadi meskipun upah sekali melakukan perjalanan dinas besar. Ingat beban pekerjaamu juga berat.

***

Dari 9 poin keresahan oleh mereka yang kerja sambil jalan-jalan, mana yang pernah Kamu alami? Sebenarnya sih, Kamu bisa menyikapi setiap hal yang terjadi saat perjalanan dinas. Bersikap profesional itu sudah cukup aman antara bos Kamu dan diri Kamu sendiri.

Baca juga, deh artikel menarik lainnya!

banner experience