Sidebar

Jangan Tiru Turis Millenial yang Tak Beretika, Ini Aturan Berkunjung ke Makam di Tana Toraja

Wisatawan harus menghormati sisa-sisa peninggalan tubuh para leluhur yang ada di makam tersebut. Ini aturan berkunjung ke makam di Tana Toraja yang harus dipahami.

SHARE :

Ditulis Oleh: Shabara Wicaksono

Terkait kasus pose turis yang melecehkan di makam leluhur di Tana Toraja. Dalam foto tersebut terdapat dua remaja. Si perempuan mengangkat tulang tengkorak, sementara si  pria berpose mengangkat kaki dan meletakkannya tak jauh dari tulang tengkorak. Foto lainnya menggambarkan remaja perempuan berfoto sendiri dengan memegang tulang dan berpose seperti bermain gitar. Padahal sebetulnya, ada aturan berkunjung ke makam di Tana Toraja yang perlu dipahami.

Jangan tiru 2 turis yang tak paham aturan berkunjung ke makam di Tana Toraja ini! (Foto/istimewa).

Baca juga: Ini wujud Jembatan Kaca Tana Toraja yang sedang hits.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Toraja Utara, Harli Patriatno meminta agar turis tetap memerhatikan kode etik yang telah ditetapkan.

“Untuk pengunjung sebenarnya sudah ada di dalam kode etiknya. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat berkunjung terutama ke Toraja Utara,” ujar Harli, Kamis (22/3).

Kode etik atau aturan berkunjung tersebut antara lain jika wisatawan ingin wisata budaya seperti mengunjungi upacara kematian atau Rambu Solo, maka disarankan menggunakan busana bewarna hitam.

Rambu Solo biasa diadakan tiap minggu pada bulan Juni hingga Desember.

“Baju hitam identik dengan suasana duka. Pada saat upacara pemakaman itu suasananya duka, oleh karena itu sebaiknya wisatawan dan semua yang hadir pada upacara tersebut menggunakan busana hitam,” kata Harli.

Masih soal berbusana, lanjut Harli, para wisatawan juga diminta untuk tidak menggunakan busana yang kurang sopan sehingga dapat menyesuaikan apa yang digunakan dengan tempat yang akan dikunjungi nantinya.

Baca juga: Fakta Tongkonan, rumah adat Tana Toraja.

Toraja Utara banyak terdapat situs makam seperti Kete Kesu, Lokomata, Lombok Parinding dan Londa.

Dengan demikian Harli menambahkan, wisatawan harus menghormati sisa-sisa peninggalan tubuh para leluhur yang ada di makam tersebut.

“Wisatawan harus memperlakukan sisa-sisa peninggalan tubuh (para leluhur yang telah dimakamkan) dengan hormat,” kata dia.

 

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Tana Toraja Sulawesi Selatan, Warisan Tanah Purba di Nusantara

Patung Yesus Tertinggi di Dunia Terletak di Tana Toraja, Indonesia

Budget Travel: Wisata Budaya Tana Toraja

Menilik Kemegahan Jembatan Kaca Buntu Burake Tana Toraja

Alasan Mengapa Kamu Harus ke Tana Toraja Setidaknya Sekali Seumur Hidup

Bukit Pasir Sumalu, Meliuk-liuk Bak Sahara yang Menghitam di Toraja

FALLBACK
The END