Sidebar

Takut Kembali ke Negara Asal, Turis Syria Ini Tinggal di Bandara KLIA 2 Selama 37 Hari

Hassan al Kontar, turis asal Syria bersembunyi di KLIA 2 selama 37 hari. Salah satu alasan mengapa Kontar tinggal di bandara karena dia takut dipenjara pihak imigrasi Malaysia dan menolak panggilan dinas militer negaranya.

SHARE :

Ditulis Oleh: Echi

Beberapa waktu belakang, Bandar Udara Internasional Kuala Lumpur 2 (KLIA 2) jadi sorotan banyak media Malaysia lantaran seorang turis asal Syria ketahuan telah tinggal di Bandara KLIA 2 selama 37 hari.

Hassan al Kontar, turis Syria yang tinggal selama 37 hari di bandara KLIA 2. Foto dari theguardian.com

Diketahui, salah satu alasan mengapa Kontar tinggal di bandara karena dia takut dipenjara pihak imigrasi Malaysia dan menolak panggilan dinas militer negaranya. Seperti yang dikutip dari theguardian, Kontar membutuhkan solusi dan tempat aman untuk berlindung. Sedangkan kondisi Syria saat ini tak mungkin untuk ditempatinya.

“Saya tidak tahu harus berkata apa atau apa yang harus dilakukan. Saya butuh solusi, saya butuh tempat aman di mana saya bisa secara hukum, dengan pekerjaan, ”

“Suriah tidak mungkin, bahkan jika saya tinggal di sini selamanya. Saya tidak ingin menjadi bagian dari pertarungan, saya tidak ingin membunuh siapa pun. Saya juga tidak ingin dibunuh. Itu bukan perang saya. ” tutur Kontar

Baca juga: Jangan bawa vape ke Thailand kalau tak mau didena 44 juta

Melansir dari theguardian.com pada Jumat (13/4), pria Syria bernama Hassan al-Kontar telah menghabiskan waktunya selama sebulan tidur di bawah tangga dan mandi di toilet KLIA 2.

Untuk urusan mencuci baju, Kontar memanfaatkan toilet untuk penyandang disabilitas saat tengah malam, ketika tak banyak orang yang akan menggunakan. Namun, hasil cuciannya tak bisa benar-benar bersih.

Sedangkan untuk masalah perut, dia memilih membeli McDonald atau meminta bantuan petugas kebersihan membawakan kopi atau pun nasi ayam di pesawat. Namun, untuk jasanya itu, Kontar harus membayar 10 ringgit atau setara 35 ribu rupiah.

Hidup selama sebulan di bandara tanpa pendapatan, membuat Kontar mengeluarkan banyak uang. Dia pun mengaku sudah tak banyak uang yang disimpan.

Sejak terdampar di bandara, Hassan telah mendokumentasikan waktunya KLIA 2 dengan mengunggah video ke Twitter dan mengirim e-mail ke berbagai kelompok hak asasi manusia untuk meminta bantuan. Sayang, upayanya pun tak menghasilkan solusi.

Baca juga: Indahnya Baitul Maqdis, destinasi kunjungan Nabi Muhammad SAW saat Isra Mi’raj

Masih banyak kisah serupa seperti yang dialami Kontar. Dia mengatakan bahwa saat ini, warga Syria merasa telah ditinggalkan dan tak peroleh belas kasihan.

“Itu bukan hanya masalah saya. Ini masalah ratusan orang Suriah yang merasa mereka dibenci, ditolak, tidak diinginkan, lemah, kesepian, ”ungkap Kontar seperti dikutip dari theguardian.com

Setelah kasus ini beredar di media luas, Wakil Direktur Asia di Human Rights Watch, Phil Robertson, meminta Malaysia untuk memberikan akses penuh kepada badan pengungsi PBB ke Kontar untuk menyelidiki statusnya sebagai pengungsi. Sementara itu, Malaysia juga diminta untuk membantu Kontar dan jangan menahannya.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Tips Irit Keliling Dunia: Berkunjung ke Tobu World Square Jepang!

Ternyata yang Paling Membuat Turis Asing Betah Itu Bukan Bali Lho, tapi 9 Daerah Ini!

5 Cara Unik Traveler Menghindari Biaya Bagasi Pesawat

Rekomendasi 6 Restoran Halal & Murah di Phuket, Thailand

Anton Krotov, Backpacker yang Telah Keliling 86 Negara

Drone Dapat Sebabkan Kecelakaan Pesawat, Benarkah? Ini Jawabannya

FALLBACK
The END