Sidebar

Kejanggalan Paket Wisata ke Bali yang Dijual Murah untuk Turis China

Kejanggalan Paket Wisata ke Bali yang Dijual Murah untuk Turis China

Paket wisata ke Bali untuk turis China selama 4-5 hari plus tiket pesawat pergi-pulang hanya dibanderol dengan nominal Rp 2,5, kok bisa?

SHARE :

Ditulis Oleh: Himas Nur

Paket wisata ke Bali untuk turis China yang dijual terlalu murah membuat banyak pihak bertanya-tanya, sebab bagaimana bisa liburan empat hingga lima hari plus tiket pesawat pergi-pulang hanya dibanderol dengan nominal Rp 2,5 hinnga Rp 3 juta saja.

Tour guide yang tergabung dalam Bali Tourism Board, Benny Fonda menjelaskan biaya itu jauh di bawah rata-rata turis yang biasa berwisata ke Bali.

Baca Juga: Bandara Ngurah Rai Miliki Ikon Baru yang Bernapas Kultur Bali

turis tiongkok

Dengan rentang waktu berlibur selama 4-5 hari, menurut hitungannya wisatawan yang berkunjung ke Bali menghabiskan uang minimal sebesar USD 600.

“Tarif normal standar turis yang ke Bali menginap di hotel bintang 4 yaitu USD 600 atau kalau dirupiahkan sekitar Rp 9 juta. Biaya itu belum termasuk tiket pesawat,” kata Benny melalui Detik pada Senin (22/10/2018) petang.

Mafia penjualan paket wisata ke Bali

Penjualan paket wisata ke Bali ke turis China dinilai sudah keterlaluan karena saking murahnya. Ditengarai, bisnis itu dikendalikan oleh ‘mafia Tiongkok’. Hal ini dikemukakan oleh anggota DPRD Bali, Nyoman Tirtawan.

Nyoman Tirtawan mengirimkan surat yang ditujukan kepada Kapolda Bali Irjen Petrus Reinhard Golose. Surat tertanggal 29 Oktober 2018 itu berisi permohonan lidik terkait dugaan tindak pidana yang dilakukan oknum pariwisata.

ilustrasi mafia (Foto/the times of israel)

Tirtawan menyertakan sejumlah dugaan pelanggaran yang dilakukan oknum pariwisata tersebut, yaitu penggunaan lambang Negara Pancasila pada stempel tokonya, penggunaan tenaga asing secara ilegal, dugaan tindak pidana penipuan, hingga merugikan dan merusak nama baik pariwisata Bali, serta dugaan adanya upaya perlindungan oleh pihak yang tidak berwenang.

Baca Juga: Ngerebong, Ritual Kesurupan Massal di Bali yang Masih Lestari

Dia menambahkan, ada sejumlah bukti yang dia sertakan, mulai rekaman dan dokumen. Dia yakin ada tindak pidana dalam kasus jual paket wisata murah Bali ke turis China.

“Pertama quality guarantee sheet, menggunakan lambang burung Garuda, ada beberapa toko beroperasi tanpa izin, lalu dugaan tidak bayar pajak karena ada pembayaran WeChat. Keempat, dugaan penggunaan TKA ilegal,” urainya dikutip Detik. 

SHARE :


Rekomendasi

Museum of Broken Relationship, Tempat Mengenang Kegagalan Cinta

Tradisi Berburu Paus di Lamalera, Antara Budaya atau Kelestarian Alam

Montage Palmetto Bluff, Tempat Justin Bieber dan Hailey Baldwin Menikah

5 Tempat untuk Berenang dan Berfoto Bersama Hiu Paus di Indonesia

The St Regis Bali Resort, Hotel Megah Tempat Raja Salman Menginap

Danau Kaco di Gunung Kerinci, Cerita Tragis dan Misteri yang Melegenda

FALLBACK
The END