facebook pixel

Hal yang Bikin Kamu Nostagia dengan Masa-masa Liburan Bersama Keluarga

"Kenangan di masa yang telah lampau memang jadi nostalgia, disitulah kita belajar menghargai kebersamaan," -WikeSu


“Kenangan di masa yang telah lampau memang jadi nostalgia, disitulah kita belajar menghargai kebersamaan,” -WikeSu

Setiap orang memiliki banyak kenangan dalam hidupnya. Mulai dari kenangan manis masa kecil, kenangan bersama mantan, atau kenangan liburan bersama keluarga.

Bicara soal kenangan liburan bersama keluarga, rasanya memang bikin jiwa jadi rapuh karena rindu. Apalagi para Tim Phinemo yang dituntut bekerja jauh dari keluarga. Bagi Kamu yang bekerja jauh dari keluarga pasti juga merasakan hal yang sama dengan Tim Phinemo bukan?

Kalau Kamu sering jauh dari keluarga, Kamu pasti langsung bernostalgia dengan masa-masa liburan keluarga hanya karena 9 hal simpel ini.

1. Hanya melihat pantai, ingatan manis liburan keluarga mucul tiba-tiba 

via GIPHY

Kamu yang tinggal di perkotaan, daerah pegunungan maupun daerah pesisir pasti pernah diajak keluarga ke pantai. Nenek dan kakek duduk di bawah pohon, ayah dan ibu mengawasimu main air sambil berlarian kesana-kemari. Cerita yang cukup singkat untuk menggambarkan indahnya liburan keluarga.

Saat liburan sendiri ke pantai, ingatan itu pasti tiba-tiba muncul kembali memenuhi dirimu. Kenangan manis yang tak akan dimanipulasi oleh siapapun.

2. Melihat menu opor ayam dan sambal ati di warteg bikin ingat masakan Emak saat liburan keluarga 

liburan keluarga

Ayam kari emang ciri khas Emak bikin keluarga merasa kenikmatan liburan keluarga. Sumber foto

Semua orangtua punya sejuta menu makanan untuk disajikan di rumah. Tapi, opor ayam dan sambal ati adalah menu favorit ketika liburan keluarga.

Kamu yang suka kulineran ke Warteg atau warung-warung di spot wisata pasti pernah merasa rindu dengan masa liburan keluarga jika melihat menu-menu makanan itu.

“Duh, Opor ayam ya.. Jadi inget sama Ibu di rumah. Kapan liburan keluarga sambil makan Opor ayam ya? Nggak ada tanggal merah. 🙁 “-Bisikan hatimu pasti langsung begitu.

3. Saat lihat mobil bak terbuka, Kamu pasti akan ingat kesederhanaan liburanmu bersama orangtua 

liburan keluarga

“Saya dipangku oleh Bapak saya di atas mobil bak terbuka. Meski berbahaya tapi itu menyenangkan.” Sumber foto

Kalau Kamu tinggal di desa pinggiran seperti Saya pasti Kamu pernah mengalami masa di mana jalan-jalan harus pakai kendaraan seadanya. Liburan keluarga naik mobil bak terbuka biasanya adalah hal yang sudah sangat biasa.

“Dulu konyol juga ya.. Naik mobil bak terbuka demi bawa semua anggota keluarga. Wkwk kapan bisa kayak gitu lagi ya.. Sederhana tapi nyenengin. Untung dulu nggak tau malu! haha :)” -Kata hatimu pasti begini kalau lihat mobil bak terbuka. Sambil nyengir.

4. Lihat binatang lucu dan dinosaurus serasa ingat masa-masa ke kebun binatang bareng keluarga 

 

via GIPHY

Dulu, ketika Kamu masih kecil pasti sering diajak liburan keluarga ke kebun binatang. Lihat binatang lucu seperti jerapah, macan, gajah, dan beberapa replika dinosaurus.

Saat tak sengaja melihat binatang lucu dan replika lucu Kamu pasti akan langsung ingat tingkah konyolmu di kebun binatang bersama keluarga. Minta gendong Ayah biar bisa lihat jerapah dengan jelas atau mengambil dedaunan untuk diberikan pada si Gajah.

5. Saat lihat bule, Kamu pasti ingat masa-masa di mana Kamu ketakutan karena melihat bule untuk pertama kalinya 

liburan keluarga

Takut ketemu bule atau entah malu. Sumber foto

Kebanyakan orangtua ingin anaknya bisa foto dengan turis asing berwarna kulit putih dan tinggi. Namun tak semua anak bisa menerima orang baru untuk menjadi teman berfoto. Alhasil, si anak akan menangis sejadi-jadinya karena ketakutan. Itulah yang sering terjadi ketika liburan bersama keluarga.

Kalau Kamu jenis anak yang begitu saat liburan keluarga, saat ini Kamu pasti akan merasa geli sendiri saat melihat sekumpulan bule.

“Dulu aku malu-maluin banget ternyata” -Kamu pasti akan bergumam begini.

6. Kalau lihat delman dan kendaraan lucu, Kadang bikin baper juga 🙁

liburan keluarga

Naik delman bareng ibuk dan bapak kapan lagi ya? Sumber foto

Anak-anak sangat suka dengan hal lucu dan unik. Mungkin itu adalah alasan mengapa dulu saat liburan keluarga kebanyakan orangtua mengajak anak untuk keliling tempat wisata dengan menaiki delman atau kendaraan unik.

Naik dan melihat delman di masa-masa jauh dengan keluarga pasti bikin Kamu baper karena mengingat masa liburan keluarga.

“Wah, udah lama nggak naik delman sama Bapak..”-Gumammu pasti bakal begini.

7. Lihat balon doang aja bikin nyengir 

liburan keluarga

Bisa bahagia kalau sudah diberi balon. Sumber foto

Kalau Kamu anak mama banget pasti pernah nangis-nangis minta dibelikan balon saat liburan keluarga. Ingatan bersama balon masa kecilmu itu pasti kadang muncul saat Kamu lihat balon dengan sendirinya.

“HEHEHE.. Malu-maluin banget sih zaman dulu..” -Gumammu pasti bakal begini..

8. Lihat tikar serasa ditampar dengan kenangan 

liburan keluarga

Gelar tiker di pantai. hihihi SUmber foto

Tikar adalah peralatan paling penting dalam acara liburan keluarga. Kamu akan pilih paha ibu sebagai bantal tidurmu saat para orangtua asik ngobrolin hal-hal menyenangkan.

Hem.. melihat tikar buluk kadang bikin hati rindu masa-masa liburan dengan keluarga. Terutama paha Ibu yang sering jadi bantal tidur paling nyaman di dunia.

9. Lebih-lebih kalau melihat sekumpulan keluarga di tempat wisata. Rasanya menyayat hati..

liburan dengan keluarga

Kalau lihat beginian bakalan baper. Sumber foto

Hal yang paling bikin banyak orang baper dan bernostalgia dengan masa liburan dengan keluarga adalah ketika melihat sekumpulan keluarga berlibur. Kebersamaan mereka seketika menyihir hati dan pikiran menjadi kosong.

Kamu pernah merasakannya? 

Memang sulit mendiskripsikan rasa rindu itu. Tapi, kerinduan itu rasanya selalu indah. Seindah kenangan mantan. *hehe

***

Kenangan memang muncul tiba-tiba.  Nggak perlu baper hanya karena kenangan. Berdo’a, sabar, dan rencanakan liburanmu dengan keluarga agar kenangan itu bukan hanya jadi kenangan.

Baca juga artikel menarik di Phinemo:

banner experience