Sidebar

Mitos Perempuan Bali yang Nama Aslinya Tak Boleh Diucapkan

Menurut kepercayaan yang telah melekat pada masyarakat setempat, mengucapkan nama asli Perempuan Bali ini bisa membawa Anda pada kematian!

SHARE :

Ditulis Oleh: Himas Nur

Travel writer dan fotografer, Mark Eveleigh, mengisahkan pengalamannya kala berkunjung ke pulau dengan sejuta pesona, Pulau Dewata Bali.

Pengalaman ini tergolong di luar nalar sebab saat itu ia bertemu dengan seorang perempuan tua Bali, kemudian disebut Nenek, yang namanya tak boleh diucapkan.

Baca Juga: Analisis Ilmiah tentang Mitos Pantai Palabuhanratu yang Wajib Anda Ketahui

Menurut kepercayaan yang melekat di sana, mengucapkan nama asli sang Nenek bisa membawa Anda pada kematian.

Diketahui bahwa Para Dewata memiliki daftar nama orang-orang yang akan dipanggil ke kehidupan setelah kematian, dan mengucapkan nama asli Nenek berarti mengingatkan mereka akan sosok yang lupa mereka panggil.

Atau dengan kata lain, memanggil nama asli Nenek berarti memberi tahu para dewata bahwa mereka telah melupakan seseorang.

Entah darimana asal-usul mitos tersebut berkembang, namun masyarakat setempat mematuhi dan memercayai hal tersebut.

Potret diri Mark Eveleigh (Foto/Roundtheworldflights)

Mark Eveleigh menyatakan bahwa ia tak percaya dengan yang namanya takhayul, namun pengetahuannya perihal budaya dan adat istiadat Bali membuat ia sadar bahwa ia tidak akan terpikir untuk memanggil nama asli Nenek.

Mark juga menghormati terhadap apa yang menjadi kepercayaan masyarakat setempat, dan menganggapnya sebagai kekayaan kultur dan spiritual yang dimiliki Bali.

Siapakah Perempuan Bali itu?

Mark kembali melanjutkan kisahnya, diketahui bahwa sang Nenek lahir di Bali pada masa kelahiran yang tak dicatatkan secara akurat, mungkin sekitar 80 tahun yang lalu.

Saat Indonesia merdeka pada 1945, Nenek mendapat kartu identitas, namun kartu itu sudah lama hilang, dan dia tidak terpikir untuk menggantinya karena setiap kali dia pergi ke luar rumah, dia hanya berada sekitar beberapa ratus meter saja dari rumahnya di Pekutatan, sebuah desa nelayan di pantai terpencil di barat daya Bali.

Dia juga bukan sengaja menyembunyikan namanya. Kini, semua warga desa memanggilnya ¨Nenek¨.

Yang tak boleh disebutkan namanya (Foto/Mark Eveleigh)

Berkomunikasi melalui pelukan

Nenek termasuk satu dari sekian masyarakat Indonesia yang tak mengerti bahasa Indonesia dan hanya bisa berkomunikasi dengan bahasa daerah.

Pada beberapa tahun terakjir ini, Nenek juga semakin susah mendengar. Upaya Mark untuk dapat berkomunikasi dengan Nenek akhirnya semakin sulit.

Baca Juga: Makna Fenomena Gerhana bagi Warga Sunda dan Mitos yang Menyertainya

Namun ia kemudian menemukan cara lain untuk tetap dapat berkomunikasi dengan sang Perempuan Bali tersebut.

Mark mengisahkan bahwa Nenek semakin suka berkomunikasi menggunakan pelukan dan genggaman tangan sederhana. Nenek memiliki kemampuan komunikasi yang kuat.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Diskriminasi Pekerja Perempuan dalam Industri Pariwisata Indonesia

Wisata ke Bali New Normal, Berikut Syarat yang Harus Dipenuhi

Hutan Mangrove Nusa Lembongan, Menyusuri Hutan Bali dengan Perahu

Mayat Tidak Dikubur di Desa Trunyan, Bagaimana Ritual Pemakamannya Saat Pandemi?

Ubud Jadi Kota Terbaik di Dunia, Kalahkan Tokyo dan Singapura

Capella Ubud Resort, Hotel di Tengah Hutan Dinobatkan Terbaik Sedunia

FALLBACK
The END