Sidebar

Analisis Ilmiah tentang Mitos Pantai Palabuhanratu yang Wajib Anda Ketahui

Banyak yang mengaitkan peristiwa kembalinya wisatawan Pantai Palabuhanratu yang telah hilang sejak 2017 silam dengan mitos laut selatan Jawa dan sosok supranatural Nyai Roro Kidul. Namun, benarkah demikian?

SHARE :

Ditulis Oleh: Himas Nur

Pantai Palabuhanratu kembali jadi sorotan. Seorang wisatawan, Nining Sunarsih (52), yang telah dinyatakan hilang sejak awal 2017 silam, kini ditemukan selamat. Lokasinya pun sama seperti ketika ia dikabarkan hilang di sekitar pesisir pantai.

Baca Juga: Misteri Kembalinya Wisatawan Setelah 1,5 Tahun Hilang di Pantai Palabuhanratu

Berbagai asumsi dan tanda tanya seketika timbul. Tak sedikit kemudian yang mengaitkan peristiwa tersebut dan kejadian-kejadian serupa dengan mitos masyarakat mengenai laut selatan Jawa. Namun, benarkah demikian?

(ilustrasi) penampakan sosok supranatural Nyai Roro Kidul. (Foto/Panduanwisata.id)

Musibah yang terjadi di Pantai Palabuhanratu tentu susah dijelaskan nalar bila dikaitkan dengan sosok supranatural yang selama ini membenak di masyarakat. Namun, secara ilmiah, peristiwa-peristiwa tersebut sebenarnya dapat dijelaskan melalui teori tentang kondisi dan karakteristik oseanografis

Memiliki karakteristik gelombang yang tinggi

Yudi Wahyudin dalam makalah “Karakteristik Sumberdaya Pesisir dan Laut Kawasan Teluk Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat” menjelaskan bahwa karakteristik umum oseanografi pantai selatan Jawa Barat adalah kondisi Samudera Indonesia dengan ciri berombak besar, batimetri laut dalam, dan tinggi gelombang dapat mencapai lebih dari tiga meter.

Keadaan arus pada perairan dipengaruhi oleh pasang-surut, angin, densitas serta pengaruh masukan air dari muara sungai. Begitu pula dengan gelombang di perairan tersebut.

Melansir Tirto.id, Pantai Palabuhanratu memiliki gelombang yang lebih tinggi daripada Indramayu. Saat musim barat, tinggi gelombang di Pelabuhan Ratu mencapai 0,45-1,55 meter, dan di musim timur mencapai 0,4-1,58 meter.

Sementara di Indramayu, tinggi gelombang pada musim barat hanya 0,02-0,75 meter, dan di musim timur lebih kecil lagi yaitu hanya 0,008-063 meter.

Pantai Palabuhanratu, Sukabumi. (Foto/4.bp.blogspot.com)

Pemicu terjadinya arus seretan

Gelombang tinggi dan ombak besar di pesisir selatan Jawa termasuk Palabuhanratu disebabkan pantai selatan Jawa berbatasan langsung dengan laut lepas (Samudera Hindia).

Ada tiga faktor pemicu terjadinya ombak: arus pasang-surut, angin pantai, dan pergeseran massa batuan di dasar samudera.

Bentuk morfologi dasar laut di sejumlah lokasi pantai selatan juga sangat memungkinkan terjadinya empasan gelombang dahsyat ke pantai yang sekaligus memicu terjadinya arus seretan.

Baca Juga: Alasan Mengapa Jangan Pakai Baju Warna Hijau Saat Liburan di Pantai Selatan

Foto/www.ripcurrents.noaa.gov

Arus balik atau arus seret adalah arus yang dibentuk oleh pergerakan air yang relatif cepat yang mendesak keluar dan kembali ke tengah laut, dan terjadi hanya beberapa menit.

Arus inilah yang paling sering mencelakakan para wisatawan yang tengah berenang di pantai dan tak jarang kurang waspada sehingga berenang terlalu menjauhi garis pantai, sehingga akhirnya terseret ke tengah laut dan tenggelam.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Curug Sodong Sukabumi, Keindahan Alam Tersembunyi yang Melegenda

Inna Samudera Beach, Hotel Mistis Tempat Soekarno Bermeditasi

5 Lahan Bekas Tambang di Jawa Barat Akan Menjadi Tempat Wisata Baru

Destinasi Camping Ground Sukabumi untuk Rayakan Pergantian Tahun

Destinasi Wisata Tahun Baru Sepi Cocok untuk Relaksasi

Destinasi 'Surga' Alam Jawa Barat yang Harus Kamu Datangi Secepatnya

FALLBACK
The END