Sidebar

Menilik Nem Thuong Pig Slaughter Festival, Tradisi Kejam di Vietnam yang Dikecam

Nem Thuong Pig Slaughter Festival sudah ada sejak abad ke 13, namun akhir-akhir ini dikecam karena memperlihatkan kekejian terhadap hewan.

SHARE :

Ditulis Oleh: Wike Sulistiarmi

Bukan hanya Taiwan saja yang memiliki festival mengerikan dan kejam soal babi dan binatang, di Vietnam pun kita bisa menemukan festival mengerikan berkaitan dengan babi bernama Nem Thuong Pig Slaughter Festival.

Baca juga: Pigs of God, Festival Sadis Menggemukan Babi Hingga Sebesar Truk di Taiwan

Apa sih Nem Thuong Pig Slaughter Festival?

Babi mengikuti festival. Foto/KI Media

Ini merupakan festival yang dilakukan di desa utara Nem Thuong, di provinsi Bac Ninh untuk merayakan Tahun Baru Imlek yang jatuh pada tanggal 28 Februari.

Dalam ritualnya akan ada dua babi yang diikat, dicat, diarak keliling kota, dan dibunuh di hadapan ribuan penduduk desa setempat. Biasanya babi diikat oleh empat orang lalu dipotong bagian tengah perutnya atau dipotong menjadi dua bagian menggunakan pisau besar, yang jelas proses penyembelihannya tidak manusiawi.

Setelah proses pembantaian, masyarakat akan mencelupkan uang mereka ke darah babi. Ritual ini dipercaya mampu memberikan keberuntungan untuk tahun baru.

Foto masyarakat mencelupkan uang ke dalam darah babi. Foto/The France 24 Observers

Festival ini konon telah berlangsung sejak abad ke-13 dan bertahan hingga sekarang ini.

Festival yang telah dikecam sejak lama karena terlalu sadis

Pada tahun 2014, hampir 30.000 pendukung Hewan Asia di seluruh dunia menandatangani petisi untuk mengakhiri kekejaman terhadap hewann yang melekat di festival. Petisi ini membuat Vietnam dimuat dalam berita utama di berbagai majalah dunia.

Orang Vietnam sendiri setuju dengan adanya penghentian festival ini. Termasuk Perdana Menteri dan Menteri Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata mengutuk festival tersebut.

Nem Thuong Pig Slaughter Festival. Foto/Vietnam Investment Review

Perdebatan terjadi antara kaum muda menganggap tradisi ini melawan hak asasi hewan dan kaum orangtua menganggap hilangnya tradisi ini akan membuat tradisi asli Viernam akan hilang.

Baca juga: Tradisi Kejam Wanita Suku Pedalaman yang Bikin Kita Bersyukur Jadi Wanita Indonesia

Perubahan telah terjadi, kehidupan babi-babi akan terselamatkan

Karena isu yang menghantarkan kecaman terhadap Vietnam, mulai pada 5 Februari 2016 telah ada aturan dari pemerintah untuk menghentikan aneka festival tak beradab di seluruh negeri. Termasuk festival pertempuran kerbau.

Animals Asia’s Vietnam Director, Tuan Bendixsen mengatakan, masih ada beberapa pembangkangan terjadi pasca aturan diterapkan, namun semua orang kini telah mengawasi festival ini agar tidak ada lagi kekejaman yang berlanjut di Vietnam termasuk pengawasan terhadap desa-desa setempat yang masih sering ketahuan melakukan festival ini karena merasa ingin menghormati tradisi.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

7 Tradisi Tahun Baru Islam di Indonesia, Sudah Ada Ratusan Tahun!

7 Suku di Indonesia dengan Tradisi Unik dan Mengerikan, Jangan Dicoba!

7 Tradisi Orang Papua Paling Aneh dan Ekstrem yang Jarang Diketahui

4 Kebiasaan Suku Batak yang Hanya Dapat Ditemui di Sumatera Utara

4 Tadisi Menyambut Ramadhan di Jawa Tengah yang Harus Kamu Tahu

Upacara Minum Teh Bangsa Jepang untuk Menyambut Tamu

FALLBACK
The END