Sidebar

Ledakan Nuklir Chernobyl, Tempat Berbahaya yang Jadi Destinasi Wisata

Ledakan nuklir membuat isotop radiokatif menyebar ke wilayah Uni Soviet dan Eropa. Bencana ini disebut sebagai bencana nuklir terparah sepanjang sejarah.

SHARE :

Ditulis Oleh: Taufiqur Rohman

Pada tanggal 26 April 1986 pukul 01.23 pagi (UTC+3), rekator nuklir di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Chernobyl yang berada di Uni Soviet, dekat Pripyat di Ukraina meledak. Akibatnya, isotop radiokatif menyebar dalam jumlah besar ke wilayah Uni Soviet dan Eropa. Bencana ini disebut sebagai bencana nuklir paling parah sepanjang sejarah.

Kekuatannya bahkan lebih besar daripada ledakan nuklir di Hiroshima dan Nagasaki pada era Perang Dunia II. Ledakan nuklir di Chernobyl tergolong dalam kecelakaan level 7 pada Skala Kejadian Nuklir Internasional. Semua penduduk terpaksa diungsikan dari kota ini. 500.000 orang dilibatkan untuk menanggulangi masalah ini dan menghabiskan dana mencapai 18 miliar rubel. Ekonomi Uni Soviet sangat terpengaruh oleh tragedi ini.

Kota mati di Ukraina karena ledakan nuklir Chernobyl (theculturetrip.com).

Sedikitnya terdapat 32 orang meninggal langsung saat salah satu reaktor di Chernobyl meledak. Belum lagi dampak radiasi jangka panjang yang ditimbulkan setelahnya. World Health Organization (WHO) mencatat 11 ribu kasus kanker tiroid yang kemungkinan berkorelasi dengan insiden Chernobyl. Karena tragedi tersebut, Chernobyl kini menjadi kota hantu.

Bencana nuklir dimulai saat sedang dilakukan pengujian sistem. Ledakan terjadi karena ada lonjakan energi secara tiba-tiba yang diikuti pecahnya tangki reaktor dan ledakan uap. Kejadian ini melepaskan moderator neutron grafit ke udara, sehingga menyala. Kebakaran terjadi selama satu minggu penuh dan melepaskan debu radiokatif ke udara secara meluas.

Menjadi Destinasi Wisata

Chernobyl menjadi sangat populer setelah kisahnya diangkat dalam sebuah serial yang tayang di HBO dengan judul ‘Chernobyl’. Serial tersebut sukses menarik banyak penonton, hingga berimbas pada jumlah kunjungan ke Chernobyl. Karena hal ini pemerintah lokal secara resmi menetapkan PLTN Chernobyl sebagai destinasi wisata sejak 3 Juli 2019 lalu. Beragam fasilitas pendukung tengah digarap untuk menunjang keperluan wisatawan.

Serial Chernobyl di HBO.

Meskipun telah menjadi destinasi wisata, pengunjung tidak bisa serta merta bebas berkeliaran di area Chernobyl. Beberapa area di Chernobyl masih memiliki tingkat radiasi yang cukup tinggi sehingga bisa menjadi tempat berbahaya. Chernobyl dan daerah di sekitarnya hanya bisa dikunjungi bersama pemandu berlisensi. Tidak ada pilihan lain selain bergabung dalam rombongan tour operator jika ingin mengunjungi.

Wisatawan yang datang berkunjung biasanya akan berkumpul di Pripyat, salah satu kota mati di Ukraina yang terdampak paling parah saat tragedi ledakan di Chernobyl. Terdapat satu penginapan di wilayah ini, Hostel Pripyat, dibangun di bekas asrama Uni Soviet yang berjarak 15 km dari lokasi ledakan nuklir. Bangunannya cukup sederhana dengan desain khas Uni Soviet. Hostel Pripyat dapat menampung hingga 50 pengunjung.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Sisi Lain Negara India yang Tak Terlihat di Film Bollywood, Seperti Apa?

Cara Mengurus Paspor Kolektif, Petugas Imigrasi Datang Ke Rumah!

Hagia Sophia Turki, Keajaiban Dunia yang Akan Dikembalikan Jadi Masjid

Desa Kuldhara India, Desa Hantu yang Tak Kalah Seram dari Desa Penari

Tempat Paling Terisolasi di Dunia, Point Nemo atau Pulau Bouvet?

Pengobatan Tradisional China, Membongkar Rahasia Seni Medis Timur

FALLBACK
The END