Kisah Dewi Anjani dan Legenda Gunung Rinjani di Lombok

Gunung Rinjani merupakan salah satu gunung api aktif terindah di Indonesia dengan ketinggian mencapai 3.726 mdpl. Gunung Rinjani masuk dalam kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani dengan luas wilayah 76.000 Ha. Taman nasional ini mancakup padang savanna, hutan, bukit, dan sumber air panas. Dikalangan para pendaki, nama Gunung Rinjani sudah sangat mashur akan keindahan bentang alamnya.

Baca juga tentang 7 puncak di Lombok.

Keindahan Gunung Rinjani sangat erat kaitannya dengan kisah seorang putri yang berparas jelita bernama Anjani. Ada banyak versi kisah yang menceritakan tentang Dewi Anjani dan Gunung Rinjani. Namun satu kisah yang paling dipercaya oleh suku sasak yang bermukim disekitar Gunung Rinjani adalah kisah yang tertulis dalam Naskah Doyan Neda yang berbahasa sasak yang diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia dalam buku Bunga Rampai. Di dalam naskah tersebut disebutkan bahwa,

  1. Takdir Allah ada ratu jin perempuan, julukannya, Ratu Mas Prawira, Dewi Anjani namanya,serta memiliki anak ayam, jantan betina dua ekor besar sekali, kukunya terbuat dari melela, , di puncak gunung itulah ia main cakar-cakar tanah, lalu terhamparlah bumi, di puncak Gunung Rinjani, setelah lama kemudian.
  2. Dewi Anjani lalu berkeliling, banyak iringan, dan Patih Songan, perjalanannya terhalang-halang saja karena banyak pohon kayu, gelap gulita dan sunyi senyap, lalu berkatalah beliau wahai paman patih agung kuberi nama pulau ini sasak, hatur patih memberitahukan sesuatu.
  3. Menurut pesan kakek tuanku sang Nabi, Nabi Adam itulah, tuan hamba disebutkan, menguasai jin seantero bumi, Pulau Lombok julukannya, menjadi induk (tempat menyusu) semua bumi, benar sekarang aku ingat itu, aku telah disuruh oleh kakekku si Nabi Adam, agar jin bangsawan, aku keluarkan dari alam jin, untuk menjadi manusia.

Naskah Doyan Neda yang di tulis di atas daun lontar tersebut mengisahkan asal mula manusia di tanah sasak atau sekarang disebut lombok. Bait pertama menceritakan proses geologi terbentuknya bukit, danau, dan lembah oleh kekuatan alam yaitu dua ekor anak ayam raksasa milik Dewi Anjani. Pada bait kedua saat Dewi Anjani sampai di Pulau, ia terhalang oleh lebatnya pepohonan hutan sehingga diberilah nama pulau itu dengan Pulau Sasak yang bermakna sesak. Setelah pemberian nama di bait ketiga dikisahkan bahwa Patih Songan mengingatkan pesan yang diberikan oleh kakek dari Dewi Anjani yaitu Nabi Adam untuk menjadi Ratu Jin di dunia. Ia pun diperintahkan untuk mengubah beberapa jin bangsawan menjadi manusia penghuni Pulau Sasak tersebut.

Kisah lain menyebutkan bahwa Dewi Anjani adalah nama dari seorang puteri yang jatuh cinta kepada laki-laki miskin. Karena cintanya tak direstui, Dewi Anjani pun kabur di sebuah gunung tinggi untuk bertapa. Setelah bertapa sekian lama Dewi Anjani memiliki kesaktian yang luar biasa dan diangkat menjadi ratu jin oleh bangsa jin di gunung tersebut. Gunung tempat Dewi Anjani bertapa kemudian beri nama dengan Gunung Rinjani. Sedangkan dalam kisah pewayangan, Dewi Anjani adalah nama dari seorang wanita yang juga merupakan ibunda dari Hanuman si kera putih yang heroik dalam sastra Ramayana.

Gunung Rinjani sangat disakralkan oleh Suku Sasak hingga saat ini. Bahkan Suku Sasak menganggap Gunung Rinjani adalah pusat alam semesta dan pansek gumi yang berarti pasak bumi.

Baca juga tentang kisah mistis Gunung Rinjani.

Dapatkan ulasan menarik tentang lombok dan tulisan Lain dari Taufiqur Rohman

Tags: , ,

Paket Produk Penawaran

Pajang Iklan Anda Klik Untuk Daftar