Sidebar

Menengok Kondisi Wisata di Tiga Destinasi Gili Lombok Pasca Gempa

Infrastruktur kembali dibangun, kondisi ekonomi dan psikologi berlangsung pulih. Namun Gili Lombok pasca gempa tetap menyemat perbedaan yang masih kentara.

SHARE :

Ditulis Oleh: Himas Nur

Ada perbedaan yang cukup mendalam ketika kita menengok kondisi wisata di Gili Lombok pasca gempa dengan Gili Lombok sebelum musibah bencana menerpa.

Meski infrastruktur telah kembali dibangun, begitu pula dengan kondisi ekonomi dan psikologi warga berlangsung pulih, namun Gili Lombok pasca gempa menyematkan perbedaan yang terasa oleh wisatawan.

Baca Juga: Pariwisata Lombok Bangkit, Kirab Pemuda Nusantara 2018 Sukses Dihelat

Diketahui bahwa Gili Lombok memiliki tiga Gili yang pesonanya luar biasa dan populer riada tara, yakni Gili Trawangan, Gili Air, dan Gili Meno.

Ketiga gili tersebut juga terdampak gempa dan mengakibatkan beberapa komponen pariwisata di dalam dan luarnya turut berbenah. Hal ini bisa ditengok pada perbedaan promo akomodasi, kondisi lingkungan, dan keramaian wisatawan yang ada.

Promo akomodasi Gili Lombok Pasca Gempa

salah satu reso yang ada di Lombok (Flickr/Wetty)

Adanya musibah gempa beruntun yang menyerang Lombok beberapa waktu lalu, membuat beberapa akomodasi melakukan kebijakan dengan menambah promo pada berbagai harga.

Hal ini dapat ditengok pada resor, hotel, maupun private villa di Gili Air yang memberi harga promo dari 30 sampai lebih dari 50 persen.

Alhasil meski kunjungan wisatawan belum kembali normal, tetapi banyak wisatawan yang menambah lama menginap saat berwisata di Gili Air.

Kondisi lingkungan pascagempa

Sejumlah wisatawan mancanegara yang berada di Gili Lombok (Getty Images/Garry Lotulung/Nurphoto)

Bila kita berkunjung ke Lombok, maka kita akan mendapati tepian pantai yang sudah bersih dan bebas dari puing-puing pascagempa.

Pemerintah Kabupaten Lombok Utara telah membersihkan dan merelokasi seluruh bangunan di pantai di tiga gili. Hal ini untuk memaksimalkan ruang publik dan estetika pulau.

Infrastruktur telah kembali memadai, dan para wisatawan tak perlu khawatir bertandang karena tak hanya nyaman, wisata di Gili Lombok pasca gempa ini telah aman.

Masih sepi

pesona gili trawangan saat matahari terbenam sebelum musibah gempa, ramai wistaawan (Instagram/drevodesigns)

Baca Juga: Menatap Masa Depan Industri Pariwisata Lombok Pascagempa

Dilansir Kompas, Asisten II Bupati Lombok Utara, Hermanto mengatakan sebelum gempa ada sekitar 2.500 wisatawan yang masuk ke tiga Gili setiap hari. Sampai saat ini Lombok Utara masih mengejar jumlah kunjungan wisatawan untuk kembali normal.

Pada kondisi yang dialami di Gili Air, tampak atraksi wisata masih sepi dengan tingkat okupansi hotel masih 20 hingga 25 persen. Tak hanya itu, beberapa hotel dan vila di Gili Lombok pasca gempa juga lebih memilih berhenti beroperasi.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Pantai Oetune Kupang, Eksotisme Gurun Pasir Satu-satunya di Nusantara

Pulau Komodo NTT Ekslusif, Sekarang Hanya untuk Orang Kaya Saja!

Mentigi Bay Dome Villas, Hotel Unik di Lombok yang Indah dan Populer

7 Desa Adat di Indonesia yang Telah Mendunia, Bukti Keragaman Bangsa!

Pulau Satonda Sumbawa, Jejak Erupsi Dahsyat Gunung Berapi Purba

5 Tempat Wisata di Indonesia yang Rusak Setelah Viral di Media Sosial

FALLBACK
The END