Sidebar

4 Kriteria Pariwisata Berkelanjutan yang Harus Diterapkan Tour Operator

Berdasarkan GSTC, terdapat empat kriteria untuk menjadi tour operator yang menerapkan pariwisata berkelanjutan. Berikut adalah diantaranya.

SHARE :

Ditulis Oleh: Taufiqur Rohman

Pemerintah Indonesia saat sedang berupaya menggenjot pariwisata untuk meningkatkan pemasukan devisa negara. Tahun 2019 ini, ssebanyak 20 juta wisatawan asing ditargetkan berkunjung ke Indonesia. Selama proses pembangunan sektor pariwisata, hendaknya memperhatikan dampak lingkungan agar tidak terjadi kerusakan. Oleh karena itu sangat penting kiranya untuk menerapkan sustainable tourism development.

Sustainable tourism atau pariwisata berkelanjutan dapat didefinisikan sebagai pariwisata yang memperhatikan dampak lingkungan sosial, budaya, dan ekonomi masa kini dan masa depan bagi masyarakat lokal maupun wisatawan. Dalam Peraturan Menteri Pariwisata Nomor 14 Tahun 2016, dijelaskan tentang pedoman pembangunan destinasi wisata berkelanjutan yang diadaptasi dari subdefinisi UNWTO dan standarisasi Global Sustainable Tourism Council (GSTC).

Pemerintah berharap pada tahun 2030, pariwisata Indonesia telah benar-benar menerapkan sustainable tourism. Untuk mendorong hal ini, pemerintah telah menggelar Indonesia Sustainable Tourism Awards (ISTA). Berdasarkan GSTC, terdapat empat kriteria untuk menjadi tour operator yang menerapkan sustainable tourism. Berikut adalah diantaranya.

Bagian A. Menunjukkan Pengelolaan Berkelanjutan yang Efektif

Dalam pengelolaan pariwisata hendaknya tidak memikirkan keuntungan saat ini saja, melainkan keberlanjutan jangka panjang yang sesuai dengan realitas dan ruang lingkupnya, meliputi lingkungan alam, sosial, budaya, ekonomi, kualitas, masalah kesehatan dan keselamatan. Pada bagian ini terbagi atas beberapa kriteria, yaitu sebagai berikut.

  1. Sistem Manajemen Berkelanjutan
  2. Kepatuhan Hukum
  3. Panduan dan Pelatihan
  4. Kepuasan Pelanggan
  5. Promosi yang Akurat
  6. Pembangunan Gedung dan Infrastruktur
  7. Air Tanah dan Hak Kepemilikan
  8. Informasi dan Interpretasi

Bagian B. Maksimalkan Manfaat Sosial dan Ekonomi Bagi Masyarakat Lokal

Tour Operator bersama masyrakat seharusnya aktif mendukung inisiatif untuk pengembangan infrastruktur lokal dan pembangunan sosial masyarakat, termasuk antara lain pendidikan, pelatihan, kesehatan, dan sanitasi. Tingkat kontribusi harus sepadan dengan omset usaha pariwisata organisasi dan status ekonomi masyarakat setempat. Terdapat beberapa kriteria pada bagian ini, yaitu sebagai berikut.

  1. Dukungan Setempat
  2. Pekerja Setempat
  3. Pembelian Setempat
  4. Pengusaha Setempat
  5. Kode Etik – Komunitas
  6. Eksploitasi dan Pelecehan
  7. Kesamaan Kesempatan
  8. Proteksi Pegawai dan Upah
  9. Pelayanan Masyarakat
  10. Mata Pencaharian Lokal

Bagian C. Meningkatkan Warisan Budaya

Tour Operator harus dapat mengarahkan wisatawannya untuk mengikuti panduan yang ditetapkan atau pedoman berperilaku (code of behaviour) untuk kunjungan ke situs budaya atau sejarah yang sensitif, meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan kenikmatan pengunjung. Peraturan ini dapat berasal dari pihak pengelola destinasi wisata atau tour operator. Praktik terbaik untuk pedoman berperilaku adalah pedoman yang didasarkan pada penilaian dampak dan monitoring. Beberapa kriteria yang mencakup adalah sebagai berikut.

  1. Pedoman Berperilaku – Kunjungan
  2. Artefak
  3. Perlindungan Situs Lokal dan Akses
  4. Menampilkan Budaya dan Warisan Budaya

Bagian D. Memaksimalkan Manfaat Bagi Lingkungan

Seringkali kegiatan wisata menyebabkan dampak negatif pada lingkungan. Sebagian besar disebabkan karena perilaku vandalisme dan sampah plastik dari wisatawan. Oleh karena itu, Tour Operator seharusnya memberikan dukungan pada penggunaan produk ramah lingkungan dan berkelanjutan secara ekologis. Beberapa kriteria untuk bagian ini meliputi hal-hal sebagai berikut.

  1. Melestarikan Sumber Daya; meliputi menghindari barang sekali pakai, pembelian secara lokal, konservasi energi, dan konservasi air.
  2. Mengurangi Polusi; meliputi mengurangi emisi gas CFC, limbah, dan zat berbahaya.
  3. Pelestarian Keanekaragaman Hayati, Ekosistem, dan Lanskap.

Saat ini sangat penting untuk menerapkan sustainable tourism development agar pariwisata Indonesia dapat terus bertahan di masa depan. Demikian adalah sedikit tentang kriteria pariwisata berkelanjutan dari GSTC. Informasi lebih detail dapat dilihat di website resmi GSTC.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Diskriminasi Pekerja Perempuan dalam Industri Pariwisata Indonesia

The New Normal Segera Diberlakukan, Harus Berdamai dengan Corona?

3 Pembelajaran dari Kegagalan First Travel dalam Mengelola Bisnis Tour Travel

5 Tren Produk Wisata yang Diprediksi Naik Berdasarkan Data Pencarian Google 2019

3 Target Pasar Potensial Open Trip, Tour Agent Harus Tahu!

Maksimalkan Link Bio Instagram untuk Meningkatkan Penjualan

FALLBACK
The END