13 Kuliner Ekstrem Indonesia Menurut Para Bule

Makanan Ekstrem Indonesia, sate Ular - Credit image : google image

Bagi sebagian masyarakat Indonesia, makanan di bawah ini mungkin tergolong lumrah. Namun berbeda dengan turis asing yang berkunjung ke Indonesia, daftar kuliner ini mungkin akan membuat mereka bergidik ngeri bahkan muntah.

banner promo phinemo merchant

Baca juga Liburan ke Palembang? Ini Tempat Wisata Kuliner selain Pempek yang Wajib Anda Singgahi

kuliner ekstrem

Jangkrik goreng – credit foto : google image

Berikut adalah kuliner Indonesia yang dianggap ‘penuh tantangan’ oleh turis mancanegara :

1. Otak Monyet dan Kera Panggang

kuliner ekstrem

Otak monyet mentah – credit foto: google image

Tradisi mengkonsumsi otak monyet berawal dari Tiongkok, sejak Dinasti Qing beratus tahun lalu. Fenomena ini kemudian menyebar ke seluruh dunia, hingga ke Eropa. Di Indonesia sendiri, makanan ini dapat ditemui di Manado, Sulawesi Utara. Otak monyet dijual bebas di pasar Beriman Tomohon. Pasar yang terletak di antara Gunung Mahawu dan Gunung lakor ini memang terkenal dengan kuliner ekstremnya. Selain menjual otaknya, di pasar ini juga mudah dijumpai daging kera yang oleh masyarakat setempat lebih sering disebut yaki.

2. Tikus Panggang

kuliner ekstrem

Tikus panggang di pasar Tomohon Manado-credit foto : google image

Masih di Manado, tikus panggang juga mudah ditemukan di pasar Tomohon. Masyarakat Minahasa menjadikan tikus sebagai makanan favorit yang mengalahkan popularitas daging sapi. Biasanya, tikus diolah menjadi sate atau menggunakan bumbu rica dan santan. Bagaimana Phinners? Tertarik mencicipinya?

3. Ulat Sagu

kuliner ekstrem

Ulat sagu – credit foto google image

Inilah salah satu yang khas di Papua. Ulat sagu, merupakan larva dari kumbang merah kelapa yang biasa ditemui pada batang sagu yang telah membusuk. Larva tambun berwarna krem kecoklatan ini seringkali dikonsumsi oleh masyarakat setempat karena kandungan proteinnya yang tinggi.  Selain dimakan hidup-hidup, ulat sagu ini juga diolah dengan cara digoreng atau dimasak menjadi sate.

4. Kelelawar

kuliner ekstrem

Kelelawar goreng – credit foto google image

Bagaimana bayangan anda ketika medengar icon superhero Batman ini dimakan oleh manusia? Ya, kelelawar di Indonesia menjadi salah satu makanan eksotik yang patut dicoba. Kuliner yang satu ini sering ditemui di wilayah Jawa, Bali, hingga Sulawesi. Di Sulawesi, kelelawar sering disebut paniki. Di Jawa, kelelawar ini biasa disebut dengan codhot. Hewan nocturnal ini juga dipercaya dapat menyembuhkan penyakit asma. Cara pengolahannya pun beragam, mulai dari goreng biasa, tongseng, hingga dimasak menggunakan santan.

5. Lawar

kuliner ekstrem

Lawar, kuilner khas Bali berbahan darah segar – credit image : google

Bagi yang tinggal atau pernah berkunjung ke Bali, tentu tak asing dengan sajian kuliner yang satu ini. Salad Bali ini dibuat dengan bahan dasar daging babi cincang, darah segar, dan sayur-sayuran. Biasanya, hidangan ini akan disajikan ketika upacara ada di Bali, atau hari-hari penting lainnya.

6. Belalang Goreng

kuliner ekstrem

Belalang goreng, makanan ringan yang masih dikonsumsi masyarakat Indonesia – credit foto : google image

Mr. Mantis, ahli kungfu lucu dalam film Kungfu Panda. Mungkin itulah yang terbesit dalam benak anda ketika mendengar kata belalang. Namun, di Indonesia belalang menjadi salah satu makanan ringan yang digemari masyarakat. Di Gunung Kidul, Yogyakarta, belalang goreng umumnya dijajakan di pinggir jalan sepanjang kawasa wisata Gunung Kidul. Sebelum digoreng, kaki dan sayap belalang dihilangkan terlebih dahulu kemudian dibumbui dengan garam, dan bawang. Harga yang ditawarkan untuk belalang goreng pun cukup murah mulai dari Rp 10 ribu hingga Rp 40 ribu per kemasan.

7. Sate Biawak

kuliner ekstrem

Sate biawak – credit foto : google image

Di beberapa daerah di Jawa, biawak kerap dikonsumsi dan diolah menjadi sate. Menurut masyarakat setempat, biawak dipercaya dapat menyembuhkan berbagai penyakit kulit dan penyakit asma.

8. Ular

kuliner ekstrem

Sate ular, salah satu makanan ekstrem di Indonesia – credit foto : google image

Di beberapa daerah di Indonesia, ular masih sering dikonsumsi oleh masyarakat. Di Jogja misalnya, terdapat rumah makan yang menjual berbagai olahan daging kobra. Menu yang ditawarkan pun beragam, mulai dari sup kobra, tongseng kobra, sate kobra, hingga burger kobra. Jika anda tertarik untuk mencoba, bisa datang langsung ke salah satu rumah makan yang ada di Jalan Hayam Wuruk Jogja. Siap mencobanya Phinners?

9. Empedu Kobra

kuliner ekstrem

Empedu & darah segar ular kobra – credit foto : google image

Meskipun kini keberadaannya terbilang langka, ular kobra masih tetap diburu untuk diambil daging dan empedunya. Masyarakat percaya bahwa empedu kobra ini memiliki banyak khasiat dan mampu menyembuhkan penyakit kulit, gatal-gatal hingga jerawat. Jika anda sedang di Semarang, tak ada salahnya untuk mampir dan mencoba empedu kobra di depan Gedung Papak Kota Lama, atau di daerah Stadion Diponegoro. Untuk satu ekor kobra, dibanderol mulai dari Rp 100.000 rupiah.

10. Lawar Nyawan

kuliner ekstrem

Lawar Nyawan – credit foto : image google

Nyawan dalam bahasa Bali berarti sarang lebah. Sesuai dengan namanya, lawar nyawan merupakan makanan khas Bali berbahan dasar sarang lebah yang di dalamnya masih terdapat larva lebah. Untuk mengolahnya, Lawar nyawan diolah dengan campuran sambal, parutan kelapa, atau bumbu kuning. Karena bahan makanan ini termasuk langka, satu kilo gram nyawan biasanya dijual seharga Rp 70 ribu hingga Rp 80 ribu rupiah.

11. Buaya

kuliner ekstrem

Kuliner buaya – credit foto : google image

Sate buaya masih menjadi salah satu makanan favorit masyarakat Indonesia. Kuliner berbahan dasar reptil ini dapat ditemui di berbagai daerah di Indonesia. Di Malang, sate buaya dapat ditemui di Predator Fun Park, Desa Tlekung Kota Batu. Disini buaya diolah dengan cara direbus atau dijadikan sate. Harga yang ditawarkan pun bervariasi, mulai dari Rp 35 ribu hingga Rp 50 ribu.

12. Luwak

kuliner ekstrem

Luwak, binatang yang masih dikonsumsi masyarakat Indonesia-credit foto : dream.co.id

Primata lucu ini ternyata tak hanya dimanfaatkan untuk menghasilkan kopi premium di Indonesia. Di beberapa daerah di Indonesia, luwak juga dikonsumsi dagingnya. Di desa Margasari, Sidoarjo, olahan daging luwak dibanderol dengan harga Rp 15 hingga Rp 20 ribu.

Dapatkan ulasan menarik tentang Kuliner dan tulisan Lain dari Paundria

Tags: , ,

Paket Produk Penawaran

Pajang Paket Perjalanan Anda Disini. Klik Untuk Daftar