Sidebar

Sebelum ke Semarang, Pahami 10 Hal Keunikan Kota Semarang Ini

Pernah merasakan 10 hal ini saat sedang di Semarang?

SHARE :

Ditulis Oleh: Shabara Wicaksono

1. Setibanya di Stasiun Tawang, Kamu bakal terhipnotis alunan lagu Gambang Semarang sebagai bel penanda masuknya kereta

Orkes Keroncong di Stasiun Tawang selalu menghibur pengunjung. Sumber foto

Suasana khas Semarang bukan hanya terdengar dari bel penanda Gambang Semarang saja, tapi penampilan sekawanan pemusik lokal siap menghipnotis setiap pengunjung stasiun dengan orkes keroncongnya. Benar-benar syahdu dan ngangenin. Seperti kembali ke masa lalu.

2. Meski lumpia adalah makanan khas Semarang, tapi di sepanjang jalan banyak ditemui warung penyet

Salah satu pusat kuliner di Semarang ada di daerah Pekunden belakang DP MALL dan Lawang Sewu. Sumber foto

Warung penyet biasanya menyajikan menu nasi, sambal, lalapan, dan aneka lauk seperti ayam, bebek, lele, tahu, dan tempe goreng. Walaupun banyak penjual warung penyet yang menjual menu yang sama, tapi mereka memiliki ciri khas rasa sambal sebagai pembeda. Sambal bawang, sambal lombok ijo, sambal terasi, jadi beberapa jenis sambal yang sering ditemui.

3. Mulai terasa asing dengan Bahasa Jawa berembel-embel “ik” dan “to”

Benar-benar sudah ada di Semarang kalau banyak orang berbicara menggunakan kedua akhiran “ik” dan “to”. Kata “ik” dan “to” digunakan untuk menekankan kalimatnya. Misal, “hek’e ik” yang artinya iya ya. Dan, “mosok to?” masak sih?

4. Lalu lintas yang lumayan tertib karena polisi di Semarang terkenal “galak” apalagi polisi di depan KFC Jalan Pandanaran

Zona rawan kena tilang, jangan langgar marka, perhatikan pos polisi di pojokan warna biru. Sumber foto

Lagi jalan-jalan di Semarang, enaknya sewa motor supaya bisa puas berwisata keliling kota Semarang dan sekitarnya. Tapi, tetap hati-hati, karena polisi di Semarang terkenal “galak” alias tertib aturan. Daerah paling rawan ada di daerah pusat oleh-oleh Jalan Pandaranan depan KFC. Kalau tak mau berurusan dengan polisi, patuhi tata tertib lalu lintas.

5. Kalau Jakarta punya bajaj, Semarang punya angkot berwarna orange

Angkot favorit warga Semarang. Sumber foto

Angkot dengan cat warna orange ini adalah salah satu angkutan umum favorit warga Semarang sebelum adanya BRT dan gojek. Meski sekarang sudah mulai banyak pilihan transportasi online, eksistensi angkot masih saja ramaikan jalanan kota Semarang.

6. Jumat malam di jalan Pahlawan adalah waktu berkumpulnya anak-anak hits kota Semarang

Jalan Pahlawan salah satu spot wisata malam di Semarang. Sumber foto

Jika bangsa barat punya Friday Night party, anak Semarang punya Jumat Hits atau Jum’at Gaul. Saat menyusuri sepanjang jalan Pahlawan menuju Simpang Lima Semarang, banyak anak-anak hits Semarang nongkrong bersama komunitas atau pun pasangan. Jalan Pahlawan bisa jadi referensi wisata malam di Semarang, sekadar duduk menikmati keriuhan warga lokal.

7. Saat weekend, Lawang Sewu, Kota Lama, Sam Poo Kong memang ramai wisatawan, tapi Mall Paragon dan Citra Land selalu lebih ramai

Sekali-kali coba mampir sightseeing di mall Semarang supaya bisa tahu gaya hidup warga lokal. Sumber foto

Sepertinya, orang Semarang ini lebih suka menghabiskan akhir pekan di mall buat jalan-jalan, shopping, makan dan nonton film ketimbang nongkrong di taman bersama teman atau pasangan. Meski tak bisa dipungkiri, taman pun ramai orang, namun mall selalu lebih ramai. 

8. Banyak penjual oleh-oleh yang akan menawari wingko babat

Wingko babat salah satu jajanan khas Semarang yang sebaiknya Kamu coba. Sumber foto

Suasana makin kental terasa saat melewati Jl. Pandanaran. Pusat oleh-oleh khas Semarang ini, banyak penjual yang menawari wingko babat.

Untuk urusan oleh-oleh, sepertinya wingko babat lebih mudah dibawa dan praktis. Tak perlu menggoreng terlebih dahulu, langsung terbungkus rapi sehingga memudahkan penjual menawarkan jajanan ini. Selain itu, harganya pun sangat terjangkau, cocok dijadikan oleh-oleh bagi pejalan berkantong pas-pasan.

9. Ndes, Nda atau KAS sapaan ‘akrab’ bagi orang-orang Semarang

Jangan bingung kalau ada penjual asongan atau abang tukang parkir yang memanggil temannya dengan sebutan “ndes” atau “Kas”. Misalnya, “Ndes, arep ning ndi kowe?”

Di Semarang, Ndes merupakan sapaan akrab sesama teman sebaya.

10. Belum ke Semarang kalau belum berjumpa Tamara! Artisnya Kota Semarang

Si Tamara ini memang sering terlihat di area Tembalang, Semarang, tapi kalau beruntung bisa ketemu Tamara di Jalan Pahlawan. Jangan lupa foto bareng doi yak. Ramah banget orangnya.

SHARE :

Pilihan paket wisata di Phinemo Marketplace


POPULER MINGGU INI



REKOMENDASI

Janur Bungalow Magelang, Penginapan Eco Terbaik Kelas Dunia

Hotel Mexolie, Kisah Kelam dan Sejarah Kebumen yang Dihilangkan

6 Hotel dan Resort Murah di Jepara Dekat Pantai dengan Panorama Indah

Ocean View Residence Jepara, Resort Murah dengan Pantai Pribadi

Museum Situs Purbakala Semedo Tegal, Rumah Bagi Fosil Tertua di Bumi

Pura Mangkunegaran Surakarta, Saksi Bisu Modernitas di Jawa

FALLBACK
The END