Alasan Kenapa Banyak Pejalan yang Memilih Jadi Jomblo Traveler

Jadi jomblo traveler itu SERU!

Echi • February 10, 2017


” Traveling mulu, kapan nikah?”

Pernah dapet pertanyaan gitu? Saya pernah. Kadang ngeselin sih. Tapi, lebih sering saya cuekin. Bodo amat lah mau komentar apa. Masih single dan terus traveling bukan berarti nggak laku atau nggak memikirkan masa depan.

Ada alasan-alasan yang mungkin nggak bakal Kamu mengerti kenapa jadi jomblo traveler itu menyenangkan sebelum merasakannya sendiri. Nih, beberapa alasan saya dan beberapa teman kenapa lebih memilih jadi pejalan jomblo.

1. Alasan pertama sih, karena cari pasangan yang ngebebasin kita buat jalan-jalan kemanapun dan kapanpun itu sulit

traveler-jomblo

Beruntungnya pasangan Yuriy dan Julia yang sudah saling temukan travel matenya. Sumber foto

Dapet pasangan yang mau sama kita aja sulit, apalagi dia yang tulus menyayangi Kamu yang bisa memberi kepercayaan penuh dan ngebebasin buat jalan-jalan semaumu.

2. Traveling bersama teman itu lebih seru dibandingkan sama pacar

traveler-jomblo2

Bisa rusuh dan gila-gilaan bareng. Sumber foto

Bukan berarti pacar itu membosankan, tapi kalau sama pacar, ntar terlalu fokus memikirkan doi. Kalau ntar kenapa-kenapa gimana? Nggak bisa khusyuk jalan-jalan dong,

3. Bukannya nggak pengen nikah, tapi maunya sih ngebahagiain diri sendiri dulu

traveler-jomblo2

Supaya nanti bisa berbagi bahagia sama Kamu. Sumber foto

Kata Sabrang – Noe (anaknya Cak Nun), menikah itu bukan mencari bahagia, tapi berbagai bahagia bersama pasangan. Jadi, ya lebih baik tuntaskan kebahagiaan diri sendiri dulu.

4. Terlalu lama sendiri, sudah terlalu lama asyik jalan-jalan sendiri

solo backpacking

Foto oleh Echi

Traveling sendirian itu seru banget. Nggak ada yang ganggu, mau ngapain aja boleh, nggak perlu menjaga hati dan perasaan orang lain kalau tiba-tiba bertemu traveler keren lain.

5. Jujur, saya susah menjaga komitmen

Karena menjaga komitmen saat jalan-jalan itu nggak mudah. Banyak godaannya. Daripada menyakiti pasangan dan menghancurkan komitmen, lebih baik single.

6. Maka, lebih baik punya sahabat daripada pacar supaya bebas jalan-jalan

Teman perjalanan itu nggak bakal bisa putus. Mau berantem gara-gara tersesat di tengah jalan pun, teman kita nggak bakalan tiba-tiba minta putus. Coba kalau pacar,

Pacar: “Harusnya tadi ke kanan, Kamu malah lewat kiri. Pokoknya ini salah Kamu. Aku minta putus”

Kamu: “O yaudah, balik sendiri ya. Bye”

Pacar: “Kok gitu sih, cowok memang sama aja!”

7. Traveling berdua sama pasangan bikin trauma

Teman saya ada lho yang trauma traveling bareng pacarnya. Karena setelah traveling bersama, jadi ketahuan sifat aslinya yang suka jelalatan lihat cewek-cewek traveler keren.

8. Status jomblo tanpa pasangan bikin kita lebih mudah mengembangkan diri sendiri apalagi sambil traveling

Karena kita jomblo, jadi kitalah yang benar-benar tahu apa yang terbaik buat diri sendiri. Bisa mencoba melakukan hal-hal baru sesuka hati. Kalau punya pasangan, terkadang sedikit terkendala menjaga perasaan pacar lah, pasangan yang posesif, dan sebagainya.

Nah, saat traveling, kita bertemu dengan banyak teman baru dari berbagai daerah di Indonesia maupun di luar negeri. Kita bisa belajar buat jadi orang yang lebih baik lagi. Kamu bisa temukan apa yang benar-benar jadi impianmu.

9. Bisa saja sih dapat pasangan, tapi jadi single itu pilihan hidup

jomblo traveler

Foto dari akun facebook Indri Indhoy

Seperti Mbak Indri Indhoy, dia seorang jomblo traveler yang sudah kunjungi lebih dari 60 negara di dunia selama 6 tahun! Kamu bisa baca kisah lengkapnya di sini. 

***

Kamu bisa baca artikel menarik lainnya di link berikut ini,


Sering bingung mencari ide menulis? Simak bagaimana cara Windy Ariestanty mencari ide kreatif


Tinggalkan Komentar