facebook pixel

Jika Lakukan 9 Hal Ini, Kamu Tergolong Turis Norak

Tanpa kita sadari, perilaku kita saat traveling ternyata bisa dikatakan norak, lho. Traveler norak itu seperti apa sih? Mungkin seperti HAL YANG SERING SAYA LAKUKAN ini


norak/no┬Ěrak/ a cak 1 merasa heran atau takjub melihat sesuatu; 2 sangat berlebih-lebihan; kurang serasi (tentang dandanan dan sebagainya);

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, norak artinya heran atau takjub berlebihan atas sesuatu hal. Norak juga bisa dimaknakan dengan dandanan yang kurang serasi. Tanpa kita sadari, perilaku kita saat traveling ternyata bisa dikatakan norak, lho. Traveler norak itu seperti apa sih? Mungkin seperti HAL YANG SERING SAYA LAKUKAN ini:

1. Salah milih kostum

traveler norak

Foto berasal dari kapanlagi.com

Padahal cuma jalan-jalan ke Malaysia, tapi pakaian yang dikenakan adalah kostum untuk musim dingin di Eropa. Apa nggak gerah ya?

Saltum biasanya sering terjadi karena (berusaha) tampil beda, tapi jadinya malah…ya gitu, deh.

2. Check in di setiap lokasi yang dikunjungi

traveler norak4

Baru masuk ke destinasi wisata sudah buru-buru check in. Lalu, nggak lama berselang check in lagi. Bahkan, cuma beli minuman kaleng di indoma*rt aja check ini. Kalau dihitung-hitung, dalam satu hari jalan sudah check in puluhan kali. Berlebihan nggak sih? Check in seperlunya dan sewajarnya aja, lah.

3. Ngajak calon gebetan traveling bareng lewat tulisan-tulisan di kertas (dan kertasnya dibuang sembarangan!)

traveler norak

Foto berasal dari sini

Saya pribadi sebagai cewek, jauh lebih senang kalau ada cowok yang mengatakan hal-hal seperti foto di atas secara langsung, sih. Kan percuma kalau Kamu cuma berani ngungkapin lewat foto, pas di depan calon gebetan malah diam seribu bahasa.

Jangan cuma lewat kertas yang pada akhirnya nama doi berada di antara tumpukan sampah. Udah norak, ngotorin lingkungan pula.

4.  Numpang foto di restoran mahal, padahal nggak ada niat buat makan

traveler norak

Foto berasal dari sini

Mungkin karena desain interior restorannya memang keren. Sekali-sekali bolehlah seperti ini, asal jangan jadi kebiasaan sampai pegawai restorannya hafal sama Kamu, ya!

5. Mengunggah foto boarding pass di sosial media

Mengunggah foto boarding pass itu bahaya, lho! Winston Krone, seorang ahli forensik, mengatakan bahwa orang-orang yang berniat jahat dapat dengan mudah mengakses informasi pribadimu melalui barcode pada boarding pass. Dengan hanya menggunakan aplikasi scanner pada perangkat mobile, mereka dapat mengambil alamat email pribadimu, alamat rumah dan nomor telepon. Selain bahaya, tindakan itu juga berlebihan.

6. Ngeshare foto berkali-kali di tempat sama dengan background yang sama pula

traveler norak

Cuma beda gaya doang. Foto merupakan dokumentasi pribadi penulis

Duh, kamu melakukan hal ini juga nggak? Cukup pilih satu foto terbaik dari sekian banyaknya foto berlatar pemandangan yang sama lalu bagikan di sosial media. Jangan mengunggah foto dengan pemandangan yang sama berkali-kali. Liat deh foto saya, nggak enak kan dilihat? Makanya jangan ditiru.

7. Baru jalan beberapa langkah, eh langsung foto selfie

traveler norak

Foto berasal dari sini

Cobalah untuk lebih santai dan tenang saat tiba di destinasi, jangan terlalu sibuk selfie. Selfie yang berlebihan akan mengundang perhatian orang sekitar (apalagi kalau smartphonemu kece), Kamu bisa jadi sasaran empuk para pelaku kejahatan.

8. Status di semua sosial media sama

traveler norak3

 

Nggak semua teman dunia mayamu harus tahu kamu berada di mana, kan? Cukup gunakan satu atau dua sosial media untuk bagikan momen perjalananmu.

***

Hal apapun yang dilakukan secara berlebihan akan mendatangkan hal yang kurang baik. Artikel ini pun menjadi self reminder bagi saya. Kalau pepatah jawa mengatakan, Ojo gumunan, ojo kagetan, lan ojo dumeh. Yang artinya jangan terlalu heran pada suatu hal, jangan kaget pada setiap hal baru yang kamu temui, dan janganlah hidup sombong.

Baca juga:

banner experience